FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Kamu Harus Tahu dan Wajib Menghindari, Manusia yang Diikuti Jin Khodam

Indeks Artikel





SUBANG, TINTAHIJAU.com - Penyebab seseorang diikuti jin khodam antara lain karena diikhtiarkan. Kalangan paranormal menyebut untuk mendapatkan khodam, bisa melalui beberapa cara, salah satunya dengan puasa dan wirid atau amalan penarik khusus khodam tertentu kehendaki.

Istilah khodam berasal dari kata Khodim [arab: خادم] yang artinya pembantu. Jin khodam berarti jin pembantu. Orang jawa bilang, prewangan. Disebut khodam, karena jin ini berinteraksi dengan rekan dekatnya di kalangan manusia, dan sedia untuk membantunya. Sehingga terkadang dia bisa melakukan hal-hal yang tidak bisa dilakukan oleh umumnya manusia. Tentu saja, dengan bantuan jin prewangan yang menjadi rekannya.

Orang menyebut jin ini pembantu manusia. Benarkah anggapan ini? Siapa yang sejatinya dibantu, si jin ataukah manusia? Siapa yang sejatinya lebih berkuasa, si jin ataukah manusia?

Hal yang mesti disadari adalah bahwa mustahil jin mau membantu manusia secara cuma-cuma. Jin membantu, karena manusia mau mengabdi kepada jin. Harus pula disadari bahwa tidak ada manusia yang menguasai jin, selain Nabi Sulaiman .

Allah kisahkan dalam Al-Quran, salah satu doa Sulaiman,

قَالَ رَبِّ اغْفِرْ لِي وَهَبْ لِي مُلْكًا لَا يَنْبَغِي لِأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

Sulaiman berdoa: “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kekuasaan yang tidak dimiliki oleh seorangpun sesudahku, Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Pemberi”. ( QS Shad: 35 )

Salah satu di antara kekuasaan Sulaiman, yang tidak mungkin dimiliki orang lain adalah bisa mengendalikan dan menguasai jin. Sehingga semua jin menjadi tunduk dan patuh kepada Sulaiman.

Bahkan Nabi Muhammad SAW tidak mau melangkahi doa Sulaiman ini. Suatu ketika, pada saat mengimami sholat, Nabi SAW melakukan gerakan yang berbeda di luar kebiasaannya. Pagi harinya, beliau menceritakan,

إِنَّ عِفْرِيتًا مِنَ الجِنِّ تَفَلَّتَ عَلَيَّ البَارِحَةَ لِيَقْطَعَ عَلَيَّ الصَّلاَةَ، فَأَمْكَنَنِي اللَّهُ مِنْهُ، فَأَرَدْتُ أَنْ أَرْبِطَهُ إِلَى سَارِيَةٍ مِنْ سَوَارِي المَسْجِدِ حَتَّى تُصْبِحُوا وَتَنْظُرُوا إِلَيْهِ كُلُّكُمْ، فَذَكَرْتُ قَوْلَ أَخِي سُلَيْمَانَ: رَبِّ هَبْ لِي مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لِأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي فَرَدَّهُ خَاسِئًا

Sesungguhnya jin ifrit menampakkan diri kepadaku tadi malam, untuk mengganggu sholatku. Kemudian Allah memberikan kemampuan kepadakku untuk memegangnya. Aku ingin untuk mengikatnya di salah satu tiang masjid, sehingga pagi harinya kalian semua bisa melihatnya. Namun saya teringat doa saudaraku Sulaiman: “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kekuasaan yang tidak dimiliki oleh seorangpun sesudahku.” Kemudian beliau melepaskan jin itu dalam keadaan terhina. (HR Bukhari 461 & Muslim 541).



TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Quote "Aku selalu merasa seperti orang miskin saat aku punya banyak uang." ~Pablo Picasso~ https://t.co/MF1XMM9L6u
Wow! Nokia 6310 Hadir Kembali, Tentu Dengan Fitur yang Lebih Mumpuni https://t.co/Fc1IZAWSyL
Inilah Tips Fashion untuk Tampilan Awet Muda https://t.co/qjAfil4I9B
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter