FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Temuan Baru POLRI Terkait Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang, Tersangka Semakin Mengerucut

Indeks Artikel





SUBANG, TINTAHIJAU.com - Mayat ibu dan anak, Tuti (55) dan Amelia Mustika Ratu (23), ditemukan bersimbah darah di dalam bagasi mobil di Subang, Jawa Barat. Polri mengungkapkan penyidik telah menyimpulkan mereka merupakan korban pembunuhan berencana.

"Kasus tindak pidana pembunuhan berencana ya, penyidik menyimpulkan kasus ini merupakan tindak pidana pembunuhan dan direncanakan. Pasal 340 subsider Pasal 338 KUHP," ujar Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan, di kantornya, Jakarta Selatan (Jaksel), Jumat (17/9/2021).

Ramadhan mengatakan hal itu diketahui setelah penyidik melakukan analisis. Menurutnya, penyidik telah memeriksa sejumlah saksi hingga mengecek rekaman CCTV di TKP.

"Penyidik sudah bekerja dengan menggunakan analisis-analisis. Analisis yang dilakukan dari pemeriksaan-pemeriksaan terhadap saksi-saksi. Kemudian dilakukan analisis menggunakan CCTV. CCTV itu mengarah pada CCTV di mana beberapa kendaraan yang dilalui sehingga mendekat dengan TKP," ucapnya.

BACA JUGA:
Terkait Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang, Polisi Lakukan Olah TKP 2 Kali Dalam Sehari

Ramadhan mengatakan ada 55 CCTV yang diperiksa penyidik. CCTV tersebut tersebar dari Kota Bandung menuju TKP pembunuhan di Subang. Dari rekaman itu, penyidik melihat kesesuaian antara keterangan-keterangan saksi dengan CCTV.

Dari kecocokan keterangan saksi dan rekaman CCTV, kata Ramadhan, penyidik menduga pelaku pembunuhan menggunakan mobil Avanza putih dan motor NMAX biru. Ramadhan menyebut hanya ada 26 unit NMAX berwarna biru yang ada di Subang untuk mengerucutkan terduga pelaku.

"Dari kesesuaian itu, hanya sementara ini ada dugaan bahwa diduga pelaku menggunakan kendaraan jenis Avanza warna putih. Artinya, kalaupun dia pelaku, ada hubungannya dengan kejadian tersebut. Kemudian dengan satu kendaraan lagi adalah kendaraan sepeda motor NMAX warna biru," tutur Ramadhan.

Ramadhan mengatakan pelaku pembunuhan meninggalkan jejak di TKP berupa helm yang tertinggal. Nantinya, sampel DNA pada helm itu akan dicocokkan dengan DNA milik para calon tersangka.

"Ada beberapa barang bukti yang tertinggal, seperti helm. Di sana dari helm tersebut kita sudah mendapatkan sampel dari helm yang tertinggal. Tinggal kita mencari sampel pembanding dari orang-orang yang nanti akan diduga sebagai tersangka," ucapnya.






Ramadhan juga mengatakan ponsel milik korban Amelia yang hilang belum ditemukan hingga saat ini. Sinyal dari ponsel tersebut juga belum terdeteksi karena HP tidak aktif.

"Kemudian HP milik korban atas nama AMR itu hingga saat ini belum ditemukan dan sinyalnya belum aktif. Jadi sampai saat ini apakah HP tersebut dibawa oleh tersangka apa gimana, nah itu persoalannya belum ditemukan," terang Ramadhan.

"Mencari dan memeriksa saksi-saksi lain yang dinilai ada kaitannya dengan tindak pidana ini. Kemudian kita akan melakukan pengawasan intensif terhadap saksi potensial dan orang-orang lain yang diduga pelaku," lanjutnya.

Sementara itu, Dirkrimum Polda Jabar Kombes Yani Sudarto mengatakan penyidik mengalami sejumlah kendala dalam mengungkap kasus pembunuhan sadis ibu dan anak itu. Di antaranya pelaku yang telah memandikan jenazah untuk menghilangkan jejak.

BACA JUGA:
Warga di Sekitar Lokasi Ungkapkan Keresahan Terkait Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang

"Karena kalau analisis saya, satu, mereka tidak menggunakan atau berkomunikasi dengan konvensional. TKP juga penuh genangan air, termasuk jenazahnya dimandikan sama dia. Jadi jejak-jejak dihilangkan oleh dia," kata Yani saat dihubungi Kombes Ramadhan.

Yani mengatakan sidik jari di TKP sebenarnya masih ada, namun sudah samar dikarenakan tercampur air. Dia berharap kasus pembunuhan bisa segera terungkap secepatnya.

"Menemukan (sidik jari). Tapi sudah campur dengan air dan lainnya. Artinya, kalau ada sidik jari ya sudah sulit diidentifikasi. Mudah-mudahan segera terungkap," imbuhnya.

Sebelumnya, warga Kabupaten Subang digegerkan oleh temuan mayat ibu dan anak bersimbah darah di dalam bagasi mobil. Polisi memastikan mayat tersebut merupakan korban pembunuhan.

Dua jasad ibu dan anak itu ditemukan di bagasi mobil jenis Alphard di Dusun Ciseuti, Desa Jalan Cagak, Kecamatan Jalan Cagak, Kabupaten Subang, pada Rabu (18/8). Identitas keduanya diketahui merupakan Tuti (55) dan anaknya Amelia Mustika Ratu (23).

Sumber: detikcom

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom
E-mail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.



TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Bripda Randy yang Perkosa Novia Widyasari Akhirnya Dipecat Secara Tidak Hormat https://t.co/cOtVD4TOnu
BNPB Sebut 14 Orang Meninggal Dunia dan 56 Luka Akibat Erupsi Gunung Semeru https://t.co/hKVt1pU8wG
Tahukan Kamu, Sebenernya Temanmu Suka Padamu, Ini Tanda-Tandanya https://t.co/JfWtYJCJ5y
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter