FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Permintaan Maaf Yahya Waloni Kepada Umat Nasrani, "Maaf Atas Khilaf dan Salah Saya"

Indeks Artikel




SUBANG, TINTAHIJAU.com - Ada momen menarik seusai sidang gugatan praperadilan Yahya Waloni, tersangka kasus penodaan agama, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel). Penceramah itu mengakui kesalahannya telah mengolok-olok agama Kristen dan meminta maaf kepada umat Kristiani.

Awalnya, Yahya Waloni menyebut masalah yang dialaminya cenderung ke masalah etika dan moralitas. Oleh karena itu, dia mencabut gugatan praperadilan yang sebelumnya dilayangkan oleh penasihat hukumnya.

"Ada hal yang ingin saya sampaikan bahwa masalah saya ini bukan masalah berat, masalah saya ini adalah masalah etika, kesantunan dan moralitas. Saya kira terkait dengan apa yang sudah kita lalui tadi mengenai hukum pelaksanaan daripada sidang praperadilan itu tidak mungkin saya lakukan dan sudah disahkan," kata Yahya Waloni di PN Jaksel, Jalan Ampera, Jakarta Selatan, Senin (27/9/2021).

BACA JUGA:
Inilah Fakta Terkait Penangkapan Ustaz Muhammad Yahya Waloni
Jadi Tersangka, Yahya Waloni Dilarikan ke Rumah Sakit, Ada Apa?


Yahya mengatakan dia tumbuh dalam lingkungan yang bermoral baik. Namun dia sadar ucapannya saat menyampaikan dakwah melampaui batasan etika.

"Saya dalam hal ini sebagai manusia normal yang hidup dididik dalam satu lingkungan yang beretika dan bermoral baik, memohon maaf atas khilaf dan salah saya yang tidak memberikan contoh yang baik dalam menetapkan sebuah konsekuensi komitmen dakwah sehingga telah melampaui batasan-batasan etika dalam kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara," ucap Yahya Waloni.

Dia pun mengatakan timbul rasa sesal setelah melihat ulang video ceramahnya yang dinilai menodai agama Kristen. Dia mengatakan isi ceramahnya yang menodai agama Kristen tak sesuai ajaran agama yang dia tekuni.

"Dan ini yang saya sangat sesali setelah melihat video itu rasanya tidak sesuai dengan apa yang saya tekuni selama ini sebagai seorang pendakwah. Nabi mengajarkan kita untuk selalu mengedepankan akhlakulkarimah," imbuhnya.

"Tapi sebelumnya di hadapan khalayak, di hadapan wartawan saya memohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia wabilkhusus kepada saudara-saudaraku sebangsa setanah air kaum Nasrani," ujar Yahya Waloni.

Dia berharap ada hikmah yang dapat dipetik dari kasus hukum yang menjerat dia saat ini. Dia juga berharap dapat menjadi pendakwah yang dapat memberikan teladan.

"Mudah-mudahan di kemudian hari Allah SWT akan berikan kepada saya hikmah lebih baik untuk menjadi seorang pendakwah yang menjadi tauladan. Jadi kejayaan NKRI, seluruh putra-putri bangsa, mudah-mudahan Allah SWT menolong kita semua," kata Yahya.



TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Sejarah Singkat Hari Santri https://t.co/AFrIUdNnoe
Inilah 3 Tokoh Santri Indonesia yang Mendunia https://t.co/rnNpzF9ekQ
Mengulik Sejarah Hari Santri dan Resolusi Jihad https://t.co/uvt5inpXTC
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter