FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Inspiratif!, Driver Ojol Ini Mampu Bangun Yayasan Pendidikan



Kata orang, kerja keras tidak akan mengkhianati hasil. Pepatah ini tampaknya sangat tepat untuk salah satu driver ojol, Joko Kristianto.

Joko Kristianto, seorang driver ojol di Surakarta berhasil mendirikan sebuah yayasan pendidikan. Melalui usaha yang kuat serta dorongan dari teman-temannya akhirnya niat baik ini bisa terwujud.

Joko mengatakan kepada Okezone kalau niatnya ingin mempunyai sebuah yayasan ini sudah tertanam sejak tahun 2006. Berawal dari pengalaman pribadi karena keluarganya berada pada tingkat ekonomi rendah sehingga dirinya harus bekerja terlebih dahulu untuk memenuhi biaya pendidikannya.

Dirinya tidak mau anak-anak sekarang seperti dirinya. Joko ingin anak-anak di lingkungannya bisa mengenal pendidikan karena anak-anak disana rata-rata tidak bersekolah dan berprofesi sebagai pemulung, pengamen, maupun pengemis.

Beruntungnya, niat baik driver ojol ini dipermudah oleh pemerintah setempat. Pemerintah setempat juga memberikan bantuan dana untuk upah para tenaga pengajar.

Usahanya mendirikan Sinar Pelangi bukanlah perkara mudah, karena yayasan ini sempat vakum 2 bulan karena desa setempat diterjang banjir yang mengakibatkan bangunan rusak.

Yayasan yang diberi nama Sinar Pelangi itu berawal dari ide Joko. Sinar Pelangi memiliki makna tersendiri, suatu ketika atap yayasan tersebut bocor sehingga hujan masuk kedalam ruangan, setelah hujan reda, dirinya melihat pelangi yang bersinar begitu indah.

Pelangi yang mempunyai 7 warna diambilnya untuk melambangkan bahwa anak-anak didik di Sinar Pelangi dari latar belakang suku, dan agama yang berbeda, sehingga di yayasannya tidak ada yang namanya perbedaan.

Tenaga pengajar di yayasan Sinar Pelangi dilakukan oleh teman-teman driver ojolnya sendiri. Yayasan Sinar Pelangi juga pada awalnya menerima sumbangan buku untuk modal belajar anak-anak PAUD.

Berita Terkait:

Lagi, Komunitas Bambu Merdeka Juara 1 pada Karya Inovasi Bambu Jabar
Komunitas Kreatif Usung Tagline Majalengka Exotic Sundaland

PAUD ini pada dasarnya tidak dipungut biaya apapun, namun inisiatif para orangtua untuk mengumpulkan uang Rp5.000 sebagai biaya bulanan. Namun Joko tidak ingin ada pungutan sepeser pun karena dirinya khawatir ketika orang tua mereka sedang tidak punya uang, anak-anak jadi enggan bersekolah lagi.

Selain PAUD, Joko mulai melebarkan sayapnya ke bidang outbond dan pariwisata. Kegiatan outbond dan pariwisata diakuinya untuk menambah profit sehingga anak-anak tetap bisa belajar secara sukarela dan kegiatan yayasan juga tetap berjalan dengan baik.

Seiring dengan berkembangnya taraf ekonomi di Surakarta, sayangnya PAUD ini tidak dapat beroperasi lagi karena disana sudah dibangun PAUD negeri oleh pemerintah setempat.

Namun Joko mengaku bangga dengan keadaan peningkatan ekonomi di desanya, dengan pertumbuhan ekonomi yang cukup baik, ia tak lagi menemukan anak-anak dibawah umur yang putus sekolah. “Sudah mulai hilang kebiasaan negatif masyarakat yang suka nyuruh anaknya mulung, ngamen, sekarang semua anak-anak sudah mulai sekolah.” terang Joko.

Saat ini Sinar Pelangi bergerak sebagai platform pariwisata dan outbond, karena keadaan ekonomi setempat sudah mulai meningkat, Joko mengakui bisnisnya ini berjalan sesuai pangsa pasar.

Dirinya berprinsip bahwa pendidikan orangtua harus tinggi, karena ia meyakini kalau anak-anak baik lahir dari orang tua yang baik.​

[harmonistreaming]

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom


TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Terlibat Jaringan Bom Bekasi, Seorang Warga Subang Ditangkap Densus 88 https://t.co/5XJR9k7Sya
Keripik Singkong dari Ligung Majalengka Digemari Pasar Bali https://t.co/CNhkV9SqMZ
Hadiri Pekan CSR PT. Dahana, Wakil Bupati Subang Ajak Perusahaan Berkontirbusi https://t.co/5fRGJGw4tf
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter

Facebook Page