FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Waspada Modus Baru Peretasan WhatsApp, Jangan Sampai Anda Terkecoh



Berbagai modus pembajakan WhatsApp semakin 'kreatif'. Aplikasi instant messaging ini memang sasaran empuk hacker, karena begitu banyak orang menggunakannya. Dikutip dari Live Mint, ada modus baru pembajakan WhatsApp yang metodenya adalah hacker mengaku-ngaku sebagai tim teknis WhatsApp.

Akun-akun milik hacker yang menyamar sebagai tim teknis WhatsApp ini bahkan menggunakan logo resmi sebagai gambar profil. Mereka berupaya menipu pengguna agar memberikan one time password (OTP) atau verifikasi satu kali akun WhatsApp. WABetaInfo, situs yang rutin meng-update fitur-fitur terbaru WhatsApp, melaporkan tentang pesan mencurigakan yang mengatasnamakan WhatsApp.

BACA JUGA:
Aplikasi FaceApp Kembali Marak, FBI dan Pakar Keamanan Kembali Ingatkan Pengguna
Hikvision Thermal, Pemindai Suhu Tubuh untuk Cegah Corona di Tempat Umum
Cara Mudah untuk Cek Arah Kiblat yang Dapat Dilakukan Semua Orang
Ilmuwan Temukan Kain yang Dapat Bunuh Virus Covid-19


Dalam pesan itu, mereka berpura-pura menjadi tim teknis WhatsApp dan meminta kode verifikasi yang diterima pengguna saat mengaktifkan akun WhatsApp mereka di perangkat baru. Ini dilakukan untuk meretas ke akun aplikasi pesan instan seseorang. Untuk diketahui, setiap kali pengguna mendaftarkan perangkat, mereka harus memasukkan OTP untuk mulai menggunakan WhatsApp.

Proses verifikasi ini dilakukan untuk mencegah peretas masuk ke akun. WABetaInfo mengingatkan agar pengguna berhati-hati, karena WhatsApp jarang menggunakan akun WhatsApp resmi mereka untuk menyampaikan pesan. Bahkan, jika WhatsApp mengirim pesan pun, cara yang dilakukan adalah dengan mengirimnya dari akun terverifikasi mereka.

Untuk mengenali akun yang diverifikasi, pengguna akan menemukan tanda centang hijau di samping nama akun tersebut. WhatsApp sendiri dalam halaman ketentuan privasi sudah mengklaim bahwa mereka tidak pernah menanyakan informasi sensitif dan personal seperti password untuk alasan apapun.

Apabila pengguna terjebak penipuan semacam itu dan kehilangan akses ke akun WhatsApp, mereka dapat memverifikasi ulang akun mereka dan mengklaimnya kembali secara mandiri. Untuk saat ini, WhatsApp hanya dapat digunakan pada satu perangkat. WhatsApp memang sedang mengembangkan fungsi agar bisa dipakai di beberapa perangkat.

Fitur tersebut baru-baru ini muncul di WhatsApp versi beta. Ketika fungsi menggunakan WhatsApp di beberapa perangkat sudah hadir, maka keamanan pun harus diperketat, dan pengguna harus ekstra hati-hati.

Sumber: HarianHuluan | Foto: Ilustrasi/Pexels

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom
E-mail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.



TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Innalillahi, Komedian Omas Meninggal Dunia https://t.co/CXxzkZBhJM
Ciptakan Peluang Agrowisata Lewat Budidaya Kelapa Genjah di Kalijati Subang https://t.co/XwbTgcRIvr
Wingdiktek Gelar Sidang Panitia Penentuan Akhir Tiga Pendidikan https://t.co/6TqfZ5YOAL
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter