FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Satgas COVID-19 Jabar: Vaksinasi Pengaruhi Penurunan Kasus Kematian Akibat COVID-19

Indeks Artikel




KOTA BANDUNG, TINTAHIJAU.com -- Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 Jawa Barat (Jabar) menemukan korelasi antara cakupan vaksinasi COVID-19 dan kasus kematian. Semakin tinggi cakupan vaksinasi, tingkat kematian akibat COVID-19 semakin rendah.

Gubernur Jabar Ridwan Kamil menuturkan, korelasi itu berdasarkan laporan Dinas Kesehatan (Dinkes) Jabar dan Pikobar (Pusat Informasi dan Koordinasi COVID-19 Jabar) pada 23 Juli 2021, dan telah dipresentasikan ke Menko Marves, Sabtu (24/7/2021).

BACA JUGA: Pemkab Purwakarta Targetkan 50 Persen Warga Divaksin Covid-19

"Kota Bandung dan Kota Cirebon cakupan vaksinasinya tertinggi, jumlah kasus kematian terendah. Sedangkan, Kabupaten Karawang, Kabupaten Tasikmalaya, Kabupaten Garut, Kabupaten Indramayu dan Kota Tasikmalaya, cakupan vaksinasinya terendah, jumlah kasus kematian tertinggi," kata Kang Emil --sapaan Ridwan Kamil, Senin (26/7/2021).

Sementara itu, Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Jabar Daud Achmad mengatakan bahwa pihaknya terus berupaya mempercepat dan memperluas cakupan vaksinasi COVID-19. Salah satunya dengan menggelar sentra vaksinasi maupun vaksinasi massal.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jabar sendiri membentuk tujuh sentra vaksinasi di enam daerah, yakni Kabupaten Bandung, Kabupaten Bekasi, Kota Cimahi, Kabupaten Karawang, Kabupaten Garut, dan Kabupaten Bogor.





"Sentra Vaksinasi BPBD akan berlangsung selama dua bulan. Target di setiap sentra vaksinasi mencapai 56.000 orang. Dengan adanya sentra vaksinasi ini, diharapkan vaksinasi di Jabar dapat dipercepat," kata Daud.

Berdasarkan data Satgas Penanganan COVID-19 Jabar pada 24 Juli 2021, masyarakat Jabar yang telah mendapat vaksinasi COVID-19 dosis pertama sebanyak 5.371.920 orang. Adapun untuk dosis kedua sebanyak 2.427.661 orang.

BACA JUGA: Segera Cek Sertifikat Vaksin di Situs Ini Sebagai Syarat Perjalanan ke Luar Kota

Daud melaporkan, per 23 Juli 2021, total distribusi vaksin COVID-19 dari pemerintah pusat ke Jabar sebanyak 10.401.300 dosis. Sedangkan realisasi sudah mencapai 7.799.581 dosis atau 74,98 persen dari total distribusi.

"Sisa vaksin yang sekarang ada di Jabar sebanyak 2.601.719 dosis. Itu akan digunakan untuk dosis kedua. Bahkan terdapat kekurangan 342.440 dosis untuk dosis kedua ini," ucapnya.

"Untuk mempercepat cakupan vaksinasi, dilakukan juga kegiatan Serbuan Vaksinasi bersama TNI dan Polri. Sementara untuk wilayah Bandung Raya dan Bodebek, sudah dilakukan untuk masyarakat umum usia 18-59 tahun," imbuhnya.

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom
E-mail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.



TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Bripda Randy yang Perkosa Novia Widyasari Akhirnya Dipecat Secara Tidak Hormat https://t.co/cOtVD4TOnu
BNPB Sebut 14 Orang Meninggal Dunia dan 56 Luka Akibat Erupsi Gunung Semeru https://t.co/hKVt1pU8wG
Tahukan Kamu, Sebenernya Temanmu Suka Padamu, Ini Tanda-Tandanya https://t.co/JfWtYJCJ5y
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter