FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Video Viral Matahari Terbit di Utara, Begini Penjelasan BMKG





SUBANG, TINTAHIJAU.com - Sebuah video yang menyebut bahwa matahari terbit dari utara, viral di media sosial Instagram, Twitter dan Facebook, Kamis (17/6/2021).

Postingan tersebut salah satunya diunggah oleh akun Oan Guptan.

“Matahari terbit dari sebelah utara..?” tulis akun tersebut.

Akun tersebut juga melampirkan sebuah video yang mengatakan bahwa matahari terbit dari utara.

“Kami menyaksikan langsung dengan mata kepala terjadi keanehan. Saya katakan ini adalah keanehhan karena sebelumnya saya belum pernah melihat di mana yang menjadi kebiasaan matahari pagi terbit di sebelah timur. Tapi sekarang baru menjelang jam 8.00 ternyata matahari sudah di posisi utara. Tidak biasa terjadi seperti itu,” ujar suara dalam video.

Dalam keterangan lanjutan, suara dalam video menduga adanya hubungan dengan tanda kiamat.

BACA JUGA:
Ada Bintang Berkedip di Atasa Sana, Begini Jawaban Para Ahli
China Berhasil Bikin Matahari Buatan
NASA: Matahari Akan Tebit di Barat, Ternyata Ini Faktanya!



Penjelasan BMKG

Terkait dengan beredarnya video di Janeponto mengenai matahari terbit dari utara tersebut, Kompas.com menghubungi Hari Triwibowo selaku Kepala Stasiun Meteorologi Sultan Hasanuddin Makassar.

Saat dihubungi, Hari menjelaskan fenomena yang terjadi di Janeponto tersebut bukanlah sebuah pertanda mengenai adanya bencana tertentu.

Ia mengatakan fenomena demikian biasa terjadi setiap tahunnya.

“Bukan (pertanda buruk) ini biasa terjadi setiap tahunnya," ujar Hari seperti dihubungi Kompas.com, Jumat (18/6/2021).

Gerak semu matahari

Ia menyebut hal itu terjadi akibat perputaran bumi mengelilingi matahari.

"Itu terjadi akibat perputaran bumi mengelilingi matahari sebagai pusat tata surya atau dikenal juga dengan gerak semu matahari,” jelasnya.

Ia mengatakan posisi Jeneponto di Sulawesi Selatan berada berada pada lintang selatan ekuator.

Hal inilah yang kemudian menyebabkan pada bulan-bulan tertentu seperti Maret hingga September seolah-olah posisi matahari akan terasa lebih berada atau bergeser di utara dan puncaknya akan terasa di bulan Juni dan Juli.

“Begitu juga sebaliknya nanti pada bulan September-Maret matahari akan seolah-olah bergerak ke selatan,” ungkapnya.

Namun karena posisi Jeneponto ada di selatan ekuator maka menurutnnya ketika matahari lebih ke selatan hal itu tidak akan terlalu terasa .

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom
E-mail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.



TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Bukan Hanya Kecupan Manis, Ternyata Ada 10 Fakta Unik Tentang Ciuman https://t.co/6IDiMSg2wV
Sekda Subang: PMI Garda Terdepan Urusan Kemanusiaan https://t.co/0RfqdyeJjz
Go Digital, UMKM Harus Siap Lonjakan Permintaan https://t.co/yJInVDevcG
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter