FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Waspada, Masalah Kesehatan yang Kerap Mengintai Pasca-Lebaran



Perayaan Idul Fitri 1441 Hijriah sudah berlalu. Namun kita perlu berhati-hati dengan potensi masalah kesehatan yang mungkin terjadi pasca- lebaran.

Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Gastro Entero Hepatologi, Prof. Dr. dr. Ari Fahrial Syam, Sp-PD-KGEH, MMB, FINASIM, FACP mengatakan, salah satu pemicu masalah adalah konsumsi makanan lebaran.

Sebab, -ia mencontohkan, proses pemanasan masakan seperti gulai atau rendang bisa membuat kandungan garam di dalam masakan semakin tinggi dan kolesterolnya meningkat.

BACA JUGA:
Catat! Ini Tiga Penyakit yang Sering Muncul Setelah Lebaran
Jangan Kemaruk!, Jaga Berat Badan Sehabis Lebaran
Hati-hati Dengan Kadar Kalori Berlebih Saat Menyantap Kue Lebaran
Waspada dengan Ritual Lebaran di Masa Pandemi


"Oleh karena itu harus menjadi perhatian oleh masyarakat," kata Ari dalam Live Instagram bertajuk Antisipasi Penyakit Pasca- Lebaran, Senin (25/5/2020) kemarin.

Ari menambahkan, sejumlah penelitian di luar negeri, dan dilakukan oleh pihaknya menunjukkan, puasa Ramadhan mampu memperbaiki kualitas kesehatan seseorang.

Mulai dari kadar kolesterol (LDL) yang menurun, gula darah, dan tekanan darah lebih terkontrol, stres berkurang, dan lainnya. Beberapa penyebabnya antara lain karena keteraturan pola makan, pengurangan asupan makanan, dan pengendalian diri.

Namun, penelitian juga menunjukkan, dalam satu bulan pasca-lebaran biasanya masalah kesehatan mulai kembali muncul. Hal ini perlu diwaspadai meskipun lebaran tahun ini tidak sama seperti tahun-tahun sebelumnya, dan cenderung lebih banyak dihabiskan di rumah.

Apalagi, makanan yang biasa tersaji saat lebaran cenderung mengandung gula, garam, dan lemak yang tinggi.

Seperti masakan dengan jeroan,makanan bersantan, kue tinggi gula, daging-dagingan, dan lainnya.

Beberapa masalah kesehatan yang perlu diwaspadai, antara lain:

- Gerd yang kembali kambuh.
- Kenaikan berat badan.
- Peningkatan asam urat.
- Peningkatan kadar kolesterol.
- Buang air besar tidak lancar.
- Stres, dan lainnya.

"Saya melihat kemungkinan konsumsi makanan berlebihan tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, tapi tetap kita harus waspada," ujar dia.

Pencegahan

Demi mencegah munculnya masalah-masalah kesehatan pasca-lebaran, Ari menyarankan untuk melanjutkan kembali beberapa kebiasaan baik di bulan Ramadhan.

Misalnya, mengurangi konsumsi makanan, hingga mengurangi goreng-gorengan dan makanan berlemak.

Bagi umat Islam, menjalani puasa Syawal dan melanjutkan rutinitas ibadah lainnya dapat menjadi salah satu solusi yang baik.

"Puasa Syawal sebenarnya salah satu solusi agar sistem pencernaan kita juga menyesuaikan dengan keadaan," ungkap Ari.

Selain itu, menjalani rutinitas ibadah dan pengendalian diri juga bisa menjadi solusi untuk mengurangi stres yang mungkin kembali muncul pasca-lebaran.

"Kuncinya sabar, bagaimana kita mendekatkan diri dengan Yang Maha Kuasa agar sabar menghadapi kondisi Covid-19 ini."

"Jadi coba terus dipertahankan pengendalian diri pasca-Ramadhan ini agar penyakit-penyakit yang berpotensi kambuh menjadi tidak kambuh," kata dia.

Sumber: Kompas.com | Foto: Shutterstock

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom
E-mail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.


TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Dari Majalengka, AKP Wafdan Muttaqin Jabat Kasat Reskrim Subang https://t.co/XP8rSGKdiq
Pasien Positif Covid-19 di Kabupaten Subang, Pada Senin 10 Agustus 2020 Bertambah Dua Orang https://t.co/T2YsqFTzTn
Update Covid-19 Purwakarta: Konfiirmasi Positif 17, Kontak Erat 68, dan Suspek 8 orang https://t.co/k1rztaa2bA
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter