FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Kenali Efek Samping Pewarna Makanan Buatan Bagi Tubuh

Permen coklat dengan lapisan gula warna-warni, rainbow cake, kukis berwarna cerah menyala dan masih banyak lagi. Semua makanan itu memang menggoda, terutama bagi anak-anak. Tapi semua camilan lezat itu juga mengandung pewarna makanan buatan.

BACA JUGA:
3 Makanan Ini Jangan di Konsumsi oleh Penderita Demam Berdarah
Jangan Makan Durian dengan 7 Makanan Ini, Salah Satunya Bisa Sebabkan Kematian
Hey Anak Kos, Kamu Tidak Seharusnya Menghangatkan Makanan Ini


Pewarna buatan ditengarai dapat menyebabkan efek samping yang serius, seperti hiperaktif pada anak-anak, kanker dan alergi. Benarkah demikian?

Apa itu pewarna makanan buatan?

Pewarna makanan buatan adalah bahan kimia yang digunakan untuk menambah warna dan mempercantik tampilan makanan agar lebih menarik perhatian.

Pertama kali diciptakan pada tahun 1856 dari tar batubara dan telah digunakan selama berabad-abad. Saat ini, pewarna makanan terbuat dari minyak bumi.

Ada dua jenis pewarna, yakni yang larut dan tidak larut dalam air. Jenis pewarna yang larut dalam air biasanya berbentuk bubuk, butiran, atau cairan sedangkan yang tidak larut diperuntukkan untuk produk yang mengandung lemak dan minyak.

Berbagai produk yang mengandung pewarna makanan akan diuji coba keamanannya oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Jadi, berbagai produk di pasaran yang mengandung pewarna telah lulus uji dan terbilang aman untuk dikonsumsi, selama ada nomor registrasi Badan POM-nya.

Berikut beberapa jenis pewarna makanan buatanyang biasa digunakan:

- Merah No. 3 (Eritrosin), berwarna merah ceri yang biasa digunakan dalam permen dan pasta untuk dekorasi kue.
- Merah No. 40 (Allura red), berwarna merah gelap yang digunakan dalam minuman olahraga, permen, bumbu, dan juga sereal.
- Kuning No. 5 (Tartrazine), warna lemon kuning yang digunakan dalam permen, minuman ringan, keripik, popcorn, dan sereal.
- Kuning No. 6 (Sunset yellow), berwarna oranye kuning yang digunakan dalam permen, saus, makanan yang dipanggang, dan buah-buahan yang diawetkan.
- Biru No. 1 (Brilian biru), berwarna biru kehijauan yang digunakan dalam es krim, kacang polong kalengan, sup kemasan, dan bahan dekorasi kue.
- Biru No. 2 (Indigo carmine), berwarna biru terang yang digunakan dalam permen, es krim, sereal, dan makanan ringan.

Namun, ada sedikit kontroversi mengenai keamanan zat ini. Beberapa pewarna makanan dianggap aman di satu negara, tetapi dilarang dikonsumsi manusia di negara lain, sehingga sangat membingungkan untuk menilai keamanannya.

Misalnya, hijau No. 3, juga dikenal sebagai Fast Green, disetujui oleh FDA tetapi dilarang di Eropa.

Quinoline Yellow, Carmoisine, dan Ponceau adalah contoh pewarna makanan yang diizinkan di Eropa tetapi dilarang di Amerika.

BACA JUGA:
Catat! Ini Dampak Buruk Ganja untuk Kesehatan
11 Manfaat Dahsyat dari Wudhu untuk Kesehatan
Ternyata Menangis Itu Baik Bagi untuk Kesehatan lho


Efek samping dari pewarna makanan buatan:

1. Anak jadi hiperaktif

Pada tahun 1973, seorang ahli alergi anak-anak menyatakan bahwa pewarna makanan buatandan pengawet dalam makanan menyebabkan hiperaktif dan masalah belajar pada anak-anak.

Sebuah studi kecil menemukan bahwa 73% anak-anak dengan attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) menunjukkan penurunan gejala ketika dua zat tambahan tersebut dihilangkan dari makanan mereka.

Kemudian penelitian yang dilakukan oleh United Kingdom’s Food Standards Agency di tahun 2007 menunjukkan bukti serupa yang menyatakan bahwa mengonsumsi makanan yang mengandung pewarna buatan dapat meningkatkan perilaku hiperaktif pada anak

Kesimpulannya, studi menunjukkan ada hubungan kecil tapi signifikan antara pewarna makanan buatandan hiperaktif pada anak-anak. Beberapa anak tampaknya lebih sensitif terhadap pewarna daripada yang lain.

2. Kanker

Dengan pengecualian pewarna jenis Red 3, saat ini belum ada bukti konklusif bahwa pewarna makanan dapat menyebabkan kanker. Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan berdasarkan peningkatan konsumsi pewarna makanan.

3. Alergi

Menurut penelitian, beberapa pewarna makanan buatan, terutama Biru 1, Merah 40, Kuning 5 dan Kuning 6, dapat menyebabkan reaksi alergi pada individu yang sensitif.
Haruskah pewarna berbahan kimia dihindari?

Bagi kebanyakan orang, pewarna makanan mungkin tidak berbahaya. Namun demikian, menghindari makanan olahan yang mengandung pewarna dan pengawet dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan terutama bagi anak-anak.

Cara terbaik untuk menghindarinya adalah dengan fokus pada makan makanan utuh yang tidak diproses. Tidak seperti makanan olahan, sebagian besar makanan utuh sangat bergizi.

Berikut adalah beberapa makanan yang bebas dari zat pewarna buatan:

1. Susu dan telur: susu, yogurt polos, keju, telur, keju cottage.
2. Daging dan unggas: ayam segar, tidak diasinkan, daging sapi, babi dan ikan.
3. Kacang-kacangan dan biji-bijian: almond tanpa rasa, kacang macadamia, kacang mede, pecan, kacang walnut, biji bunga matahari.
4. Buah dan sayuran segar: Semua buah dan sayuran segar.
5. Biji-bijian: oat, beras, beras merah, quinoa, barley.
6. Tumbuhan polong-polongan: kacang panjang, kacang merah, buncis.

Sumber: TheAsianParent | Foto: Sharon McCutcheon (Pexels)

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom


TRENDING TOPIC

TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Inilah Cara Mendidik Anak Agar Berani Menyampaikan Pendapat https://t.co/U350nxjhVW
Catat! Inilah Tips Aman Saat Main TikTok https://t.co/10EaEpXGiH
Pasien Covid-19 di Karawang Tambah 5 Orang https://t.co/AewFy3IRTb
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter