FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

Cemas Karena Berita Virus Corona? Atasi Dengan Cara Ini



Virus corona menjadi headline di mana-mana. Dunia seolah dibombardir oleh huru-hara virus corona yang diam-diam menciptakan kecemasan di hampir setiap sudut kota.

Ya, faktanya membaca berita memang dapat menimbulkan stres tersendiri. Ketika berita sangat mengkhawatirkan, beberapa orang mengalami peningkatan rasa cemas yang sulit diatasi.

Sejumlah psikolog dan terapis bahkan telah menggambarkan kecemasan yang muncul akibat berita ini sebagai fenomena tersendiri. Psikolog Steven Stosny, misalnya, yang pernah menggambarkan kliennya yang merasa tak berdaya akibat paparan berita yang memicu kekhawatiran.

BACA JUGA:
Kenali 54 Kabar Hoax Terkait Virus Corona
Inilah Fakta-fakta Teranyar Tentang Virus Corona
Ternyata, Obat Ini Membuat Puluhan Warga Tiongkok Sembuh dari Serangan Virus Corona


"Banyak yang secara pribadi merasa tidak dihargai, ditolak, tidak terlihat, tidak didengar, dan tidak aman. Mereka melaporkan firasat dan ketakutan akan masa depan," tulis Stosny, mengutip The Washington Post.

Sebuah survei yang dilakukan oleh American Psychological Association (APA) menemukan tingkat stres rata-rata orang Amerika Serikat pada kurun waktu Agustus 2016-Januari 2017 meningkat dari 4,8 menjadi 5,1.

Laporan APA tahun 2019 tentang tingkat stres orang AS tak menemukan banyak perbedaan urusan angka. Hanya saja, sebagian besar responden mengaku merasa jauh lebih cemas tentang topik tertentu yang hadir dalam sejumlah media massa.

Penulis bahkan melaporkan, sebanyak 54 persen mengaku tetap ingin mendapatkan informasi teranyar meski hal tersebut menimbulkan stres. Orang berusia 30-an menjadi kelompok yang paling banyak mengalami kondisi ini.

Berikut beberapa tips untuk meredakan kecemasan akibat berita, mengutip Medical News Today.

1. Beristirahatlah dari berita
Beristirahat dari berita untuk sementara waktu menjadi pendekatan terbaik yang dapat dilakukan. Bagi sebagian orang, kondisi ini dapat menghalangi produktivitas sehari-hari.

Alihkan aktivitas membaca berita menjadi kegiatan lain. Cara ini tak cuma mengalihkan pikiran Anda, tapi juga membantu mengatur emosi dan membuat koneksi positif.

Atau, Anda juga disarankan untuk membaca buku, berolahraga, mendengarkan musik, dan berlatih meditasi sebagaimana yang ditemukan dalam banyak penelitian.

2. Fokus pada yang bisa Anda lakukan dan pecahkan
Alih-alih meninggalkan berita begitu saja, Anda bisa fokus untuk menyelesaikan masalah yang menimbulkan rasa cemas.

Setiap orang dapat melakukan sesuatu dengan berkontribusi pada perubahan positif dalam komunitas, keluarga, atau bahkan diri sendiri.

Misalnya, saat Anda cemas membaca berita tentang wabah virus corona, Anda bisa memulai hidup bersih dan menjaga daya tahan tubuh tetap kuat.

3. Cari berita positif
Saat rentetan berita buruk menyerang, Anda perlu menemukan berita positif. Hal ini dapat membantu mengatasi kecemasan Anda.

Para peneliti berpendapat bahwa masyarakat membutuhkan jurnalisme yang lebih konstruktif. Peneliti menggambarkan istilah tersebut sebagai sebuah laporan yang berfokus pada solusi untuk masalah yang tengah berlangsung atau menyajikan topik dari sisi lain.

"Jurnalisme konstruktif berupaya untuk mengimbangi penggambaran yang 'miring' tentang dunia yang dihasilkan oleh banyak berita," tulis para peneliti.

Sumber: CNN Indonesia | Foto: Pexels

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom



Banner Kanan 1
TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Sekolah Terendam, Murid SMAN 1 Pamanukan Subang Diliburkan https://t.co/ILvOOVaN5S
10 Jam Diguyur Hujan, Ratusan Rumah di Pamanukan Terendam Banjir https://t.co/8LTpjUJcac
Ungkap Kasus, Kapolres Subang Reward 18 Personil https://t.co/suT17flI8N
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter

Facebook Page