FOLLOW SOCMED:

           

@TINTAHIJAUcom

3 Makanan Ini Jangan di Konsumsi oleh Penderita Demam Berdarah



Gejala demam berdarah dengue (DBD) yang dialami anak-anak maupun orang dewasa cenderung sama.

Mereka setelah terinfeksi virus degue biasanya akan merasakan kondisi, sebagai berikut:

- Demam selama 2 – 7 hari
- Suhu tubuh cenderung tinggi, berkisar 39 – 40 derajat celsius
- Mual
- Muntah
- Nyeri atau ngilu sendi
- Sakit kepala
- Kadang muncul ruam kemerahan di kulit
- Batuk dan pilek, namun jarang

Kepala Unit Gizi RS JIH Solo, Himaa Aliya, S.Gz, menerangkan agar gejalanya tak semakin parah, orang dengan DBD dianjurkan menjaga pola makan seimbang.

Menurut dia, ada beberapa jenis makanan yang tak dianjurkan untuk dikonsumsi para penderita karena efek sampingnya.

Berikut di antaranya:

1. Bersifat asam

Himaa menganjurkan para penderita DBD yang tengah dalam masa penyembuhan tak diberikan makanan bersifat asam.

Pasalnya, makanan asam dapat memicu sakit lain seperti rasa tidak nyaman di perut, mual, hingga naikan asam lambung.

Beberapa jenis makanan asam, di antaranya buah jeruk, anggur, nanas, kedonding, dan mangga muda.

"Dikhawatirkan jika ada riwayat maag, nanti asam lambungnya naik jika mengonsumsi makan asam," terang Himaa saat diwawancarai Kompas.com, Minggu (2/2/2020).

Namun jika buah-buahan tersebut berasa manis, menurut dia, masih cukup aman dikonsumsi orang yang mengidap DBD.

"Pada dasarnya buah buahan yang asam itu cenderung dapat menaikkan asam lambung," jelas dia.

BACA JUGA:
Jangan Abaikan Sakit Gigi Jika Sedang Hamil
11 Manfaat Dahsyat dari Wudhu untuk Kesehatan
Inilah Manfaat Lidah Buaya Bagi Kesehatan


2. Makanan pedas

Himaa juga menganjurkan para penderita DBD tak lebih dulu mengonsusi makanan pedas.

Hal itu dikarenakan makan makanan pedas bisa memicu diare. Kondisi ini tentu dapat memperburuk kondisi penderita DBD yang cenderung tengah mengalami dehidrasi.

Selain itu, makanan pedas mengandung cabai juga bisa menyebabkan penderita DBD kurang beristirahat karena menjadi sulit tidur. Pasalnya, makanan pedas diketahui dapat meningkatkan suhu tubuh dan waktu terjaga.

"Saat masa penyembuhan DBD, usahakan jangan dulu para pasien mengonsumsi makanan pedas karena dapat memicu rasa tidak nyaman di perut," jelas Himaa.

3. Makanan berminyak

Penerita DBD juga dianjurkan untuk tidak makan-makanan berminyak seperti gorengan.

Konsumsi makanan dengan jumlah minyak yang berlebih akan memberikan tekanan pada sistem pencernaan.

Seperti diketahui, di antara zat gizi lainnya, lemak tergolong yang paling lambat untuk bisa dicerna dan memerlukan enzim untuk memecahnya.

Kondisi ini akhirnya membuat sistem pencernaan bekerja lebih berat untuk memecah lemak yang berasal dari makanan berminyak.

Gejala yang paling umum terjadi ketika seseorang mengalami gangguan pencernaan akibat mengonsumsi makanan berminyak, yakni sakit perut dan diare.

Kondisi ini jelas tidak menguntungkan mengingat penderita DBD kemungkinan tengah mengalami dehidrasi.

Sumber: Kompas | Foto: Pexels

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom


TRENDING TOPIC

TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Inilah Cara Mendidik Anak Agar Berani Menyampaikan Pendapat https://t.co/U350nxjhVW
Catat! Inilah Tips Aman Saat Main TikTok https://t.co/10EaEpXGiH
Pasien Covid-19 di Karawang Tambah 5 Orang https://t.co/AewFy3IRTb
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter