Ini Waktu yang Tepat Untuk Bayi Baru Lahir Keluar Rumah



Keputusan untuk membawa bayi baru lahir ke luar rumah maupun ke tempat publik bisa jadi hal yang cukup membingungkan untuk orang tua baru. Isu utamanya adalah bayi belum mempunyai sistem imun yang kuat, sehingga ia rentan terkena penyakit. Virus dan bakteri dari lingkungan luar dikhawatirkan menginfeksi tubuhnya.

Menurut para dokter ahli, bayi sebenarnya boleh diajak ke luar rumah selama orang tua mengikuti standar keamanan untuk si kecil ini. Laman tentang kehamilan lamaze.org menyebutkan, orang tua tak perlu menunggu hingga bayi berusia enam minggu atau dua bulan.

BACA JUGA:
Sudah Jadi Ayah?, Ikuti 5 Cara Merawat Bayi Berikut Ini
Cara Aman Memotong Kuku Bayi Tanpa Membuatnya Menangis
Ketahui Sebabnya Jika Bayi Sering Kentut


Dengan pergi ke luar, bayi dapat merasakan udara segar dan memperoleh sinar matahari yang membantu tubuh bayi menghasilkan vitamin D. Namun ini hanya disarankan di pagi hari.

Untuk menjaga bayi Anda aman saat diajak ke luar rumah, Anda perlu memastikan lingkungannya kondusif. Terlebih di minggu-minggu awal kehidupannya. Beberapa tip berikut ini bisa menjadi panduan Anda.

Batasi paparan sinar matahari langsung
Matahari menyediakan vitamin D esensial yang dibutuhkan tubuh bayi maupun orang dewasa. Namun pada bayi, kulitnya lebih sensitif. Untuk itu, batasi waktu berjemur hingga maksimal 15 menit saja.

Jangan biarkan orang lain menyentuh apalagi mencium bayi
Aturan ini penting diterapkan, terutama sekali apabila Anda dan bayi berada di tempat umum. Kadang kita tidak dapat memastikan apakah orang yang mendekat pada bayi benar-benar sehat atau mereka sedang mengalami sakit tertentu.

Maka itu, Anda berhak untuk tegas dengan cara yang sopan, tidak mengizinkan orang asing mendekat, memegang, atau mencium bayi Anda. Sedangkan dengan anggota keluarga, Anda masih bisa selektif.

Pilih-pilih lokasi
Sekolah, klinik, rumah sakit, tempat penitipan anak, pesawat terbang adalah lokasi yang dikenal banyak kuman. Jika memungkinkan, hindari pergi ke tempat-tempat tersebut dengan bayi baru lahir.

Namun, apabila memang harus berkunjung, dekatkan bayi dengan lengan atau gendongan Anda, atau gunakan penutup stroller. Jangan lupa juga untuk mencuci tangan.

Pertimbangkan cuaca
Apakah baju yang Anda pakaikan pada bayi sesuai dengan suhu lingkungan? Jika cuaca panas, tak perlu memberinya baju tebal, sedangkan bila cuaca dingin atau hujan berikan pakaian yang hangat. Bawalah selimut untuk berjaga-jaga.

Merawat bayi baru lahir adalah kombinasi dari logika, insting, dan bimbingan profesional. Pada kondisi tertentu, yang dibutuhkan bayi Anda mungkin berbeda dengan panduan umum. Sering-seringlah melakukan riset dan berkonsultasi dengan ahli kesehatan.

Sumber: AyahBunda | Foto: Ilustrasi / Pexels

FOLLOW SOCMED:
FB & IG: TINTAHIJAUcom
IG & YT: TINTAHIJAUcom


TINTAHIJAU CHANNEL

Twitter Update

Viral! Polisi di Karawang Tolong Ibu Melahirkan di Pinggir Jalan dan Belikan Seperangkat Bayi https://t.co/H6WB2xY2jU
Selain Sekat Jalur Wisata Majalengka, Polisi Juga Bubarkan Wisatawan https://t.co/4Ku9hYbMbn
Jubir Gugus Tugas Sesalkan Obyek Wisata di Karawang Diserbu Wisatawan https://t.co/LMahxn7zV7
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter