Jangan Ditiru! Ini Pengalaman Buruk Kebiasan Pake Ojol

Kalau ada jutaan orang di dunia yang masuk dalam kategori males, saya salah satunya. Kalo ada orang yang pengen hidupnya simple dan instan, saya diantaranya orang itu.

Wajar begitu ada aplikasi ojol dan sejenisnya masuk Subang, saya orang yang paling sorak sorai bergembira dan pesta pora. Saya merasa diuntungkan dan teramat terbantu. Ada empat yang selalu saya pake, ojek, mobil, antar barang dan beli makanan.

Ojol biasanya saya pake kalo udah males berdebat sama istri soal motor. Sebenarnya ada dua motor, cuma yang satunya error, ogah jalan, jadi dibuang ke tong sampah. Jadilah motor tinggal satu. Nah biasanya suka berebut sama istri. Dan saya selalu ngalah. dan milih Ojol. Kemanapun pergi di Subang Kota, cukup Rp6 ribu

Kalau naik mobil biasanya, diawali lagi romantis-romantisnya. Lagi manis-manisnya. Misalnya diantara kita pengen makan bareng di luar selalu pesan mobil. Karena motor udah gak cukup nampung 5 penduduk. Kalau keluarnya males biasanya pesan makanan.

Mau motor atau mobil, karena saking seringnya, kadang ada yang kenal dan ngobrol ngalor ngidul yang gak penting. Begitu juga kesan dari karakter driver, ada yang asik ada juga yang kurang asik.

Khusus soal motor, saya pernah ngalamin pengalaman buruk. Iyah buruk sekali. Seperti yang diceritain di atas, entah udah berapa ratusan driver ojol yang nganterin saya dari satu tenmpat ke tenpat lain. Nah saking seingnya, satu waktu saya berangkat naik motor sendiri, karena kali ini istri ngalah.

Singkat cerita, waktu udah sore, jam 16.00 WIB. Saya harus pulang, biar gak kena hujan. Karena waktu itu cuaca mendung tebal dan hujan udah tinggal turunnya aja. Alhasil, langsung buka aplikasi dan pesan ojol. Begitu driver jalan, baru ngeh, ternyata motor ijo yang disamping ojol parkir itu, adalah motor yang biasa saya bawa.

Kadung ojol udah datang, cancel gak enak, loh wing dia usaha. Akirnya dengan terpaksa saya naek ojol. Motornya? saya tinggalin dan pesan ojol lagi untuk diantar ke tempat tadi.

Orang kaya itu ya begitu, meski bawa motorm tetep pesan ojol, pulang pergu pula...


Selamat Ngopi

Mang SiHejo


Banner Kanan 1
Banner Kanan 2

Twitter Update

Akhiri KNM di Desa Sukasari, Mahasiswa Universitas Majalengka Gelar Seminar Digitalpreneur https://t.co/8NPcuCDVmB
Diduga Korupsi Dana Desa, Kejari Indramayu Tahan Kepala Desa https://t.co/kHczaqBY1R
Bupati Subang Jalin Kerjasama dengan ITB di Bidang Pendidikan cc @PemkabSubang @itbofficial https://t.co/N1BzabhBTF
Follow TINTAHIJAU.com on Twitter

Facebook Page